RSS

Arsip Tag: citta budhi manas ahamkara..

Pengetahuan tentang Jiwa..Analisa Lintas Agama.

Agama adalah salah satunya tentamg bagaimana mengenal jiwa..Jiwa yang juga tidak bisa disentuh dilihat dibaui, namun dapat dirasakan dengan ruhani yg mendalam..Sungguh pun tubuh yg renta dan termakan waktu pada usia, akan tidak dapat melewati waktu tanpa Jiwa itu sendiri..

Jiwa yg terdalam adalah sbagai inti hidup yg juga mengoneksikan raga dan kesadaran pada kehidupan ino..Dimana kehidupan juga dapat dikata sbagai ilusi fhana dan juga maya..Tidak sebagai sesuatu yg hrus diyakini juga, bahwa kehidupan setelah mati dan khidupan penuh etika susila di dunia adlah hnya sbagai keyakinan semata tanpa ada dasar empiris serta fakta riil bahwa kehidupan berisikan jiwa jiwa kolektif..

Jiwa dalam bahasa hindu diungkap sebagai suksma sarira, sukma yg juga mengendalikan stula sarira atau badan kasar..Suksma sarira yg terdiri dari citta budhi manas ahamkara yg dalam bahasa psikologi adlah sbagai memori,kesadaran,akal(pikiran) dan ego..Di jelaskan juga sbagai id ego super ego..atman sendiri adlah yg dibungkus oleh suksma sarira tadi, atman yg menuju pada kesadaran keilahian yg sesungguhmya selalu terhubung pada paratman atau tuhan..Manusia sendiri ktika ingin menuju sebuah jalan pulang, maka Ia menuju proses ke arah kamoksan..Ke arah sangkan paraning dumadi.Menuju pada ke-diri-an yg hakiki..Dimana mendapatkan suatu keilhaman keberkatan kesidhian pencerahan semasih ia ada, dgn memahami bahwa atman jiwa suksma nurani selalu dan tetap beradi di ilaho dalam sbuah koneksi tanpa putus..

Pada ilmu nusantara tentang saudara papat sedulur papat kalimo pancer..kanda pat sari.. Maka dapat dijewantahkan bahwa adi ari ari getih lamak toya nyem seperti juga berada pada suksma sarira..yang juga berisikan anggapati mrajapati banaspati banaspati raja, dimana dalam suksma adalah anggapati-buddhi
mrajapati-manas
banaspati-ahamkara
Banaspati raja-citta..
Dalam hal ini akan menyesuaikan pada maya tri guna yaitu satwik rajas tamas…ktika satwik berkembang lah buddhi..rajas maka buddhi mngecil dan tamas akan mmbuat Buddhi dan manas menyirna..
Citta sendiri adalah sbagai memori, Buddhi sbagai kesadaran dan intelektualitas..
Manas adalah pnguasa indria pikiran..
Dan ahamkara adalah ego itu sendiri..
Semuanya dikuasai oleh Maya tattwa satwik rajas tamas..Baik(dharma)-keras aktif – bebal malas pasif..

Dalam konsep islam ada yg mnyatakan bahwa citta budhi manas ahamkara adalah nafs lawanmah- nafs mutmainah-nafs as sufiyah- nafs amarrah..logikanya adlah memang ego ahamkara itu harus hndaknya dikekang
.yang berarti melawan nafs amarrah sndiri..nafs amarrah adalah nafs neraka dimana terbujuk nafsu bawahan iblis yg mngarah pada ketidak.baikan..

Nafs lawanmah adalah citta itu sendiri atau memori, dikatakan bahwa masih mnjadi nafs neraka yg dapat tidak ikut pada nafs iblis,namun masih mnnyalahkan diri sbagai seseorang yg tidak baik..dasarnya ini adalah sbagai insting manusia untuk selalu memperbaiki diri kepada kebaikan yg beraklahk serta rahmatan..

Sama sperti konsep yg ada dimana Buddhi adalah sbuah kedharmaan, maka disebutkan pula brkmbangnya buddhi yg baik akan mnuju pada nafs mutmainah yg artinya sbagai insan yg mencintai semesta sesama dan sbagai kekasih ilahi itu sndiri..Dharma sendiri adalah kebenaran yg universal dimana menuju pada menjadi seorang manusia yg hakiki..Nafs sufiyah adlah manas pnguasa indera dimana sgala yg Ia lakukan adalah karena ilahi dan keilahian semata untuk seluruh keindahan semesta..Semesta juga.berarti dunia disini nanti dan selamanya pula..Dalam suci rahmat dan khudus..

Kemudian shubungan dngn jiwa2 superior dan memiliki koneksi pada keilahian, maka dalam konsep hindu yg kamoksan akan menuju pada.buddhi yg berkembang citta yg tercerahkan dan mampu membuka diri pada harta berharga keilahian di atman antahkarana sarira..Itu trjadi pada para rishi2 resi yg tercerahkan dri catur msrga yg ada.Tentunya dgn mlaksanakan dan menyerap sattwika buddhi laksana di bagian maya ini..

Dalam islam sndiri dapat terlihat pada bagian nafs nafs yg tercerahkan yg disbut rhudiah khamilah yg hnya dimiliki para wali dan jga nabi..Maka itu sesungguhnya ada di nurani terdalam atau juga Nur-ilahi yg hnya dapat ditangkap kebersabdaanNya pada semesta dari peningkatan nafs mutmainah nafs sufiyah..hal ini dilksanakan dgn mlakukan sbuah rhamatan lil alamin pda semesta yg sesuai dgn kitab yg ada..Contoh yg nyata pada pncarian keilahian adalah wali sasuhunan kalijaga yg bersemedi dan mndapatkan khazanah ilmu keilahian..

Pada akhirnya kemanunggalan dengan Hyang Gusti adalah sbuah Keniscayaan yg tidak terkatakan dgn lisan dan bahkan harapan..Itu adalah sebahagian proses kecintaan raga jiwa pada Ilahi yg sbagai kebahagiaan tertinggi melewati seluruh rasa2 lainnya… Tanpa tanding..

image

Om atma hning suhci nirmala..
Hyang Paraatman Wenang Laksana…
Nuju Sunyam Loka Kamoksan..
Sidhi Wisesa Jnana hring Kahuripan..
Shanti shanti..

Salam.guswar
Des 2015

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 11 Desember 2015 in agama, filosofi

 

Tag: , , , , , , , , , , , ,

Suksma Sarira dalam Psikologi Modern

image

Om gan ganapatya ya namo namah swaha..
Pradnya saraswati jnaniskala..
Om sada siwa siva narayanam om nama siwaya..

Dalam memahami Jiwa sebagai bagian mengenal Atma, maka masuk dalam keberpahaman pengetahuan ttg jiwa..Itu dikenal sebagai atma widya..Dan pada pengthuan agama( agama pramana) hindu, maka tubuh terdiri dari tiga sarira besar.Antahkarana Sarira yg dikatakan juga sbagai ananda maya kosa..badan berbahagia. Kemudian ada suksma sarira yaitu badan halus, serta stula sarira badan kasar..Badan kasar ini terdiri dari dasendriya..10 indera yg terbagi menjadi dua yaitu panca buddhindriya serta panca karmendriya..

Suksma sarira sendiri itu adalah bagian badan halus yg disebut juga jiwa atau roh dan dalam agama hindu dibagi menjadi empat bagian, yaitu citta, buddhi, manas, ahamkara . Dari empat itu maka dapat dijelaskan sebagai berikut

1.citta..adalah bagian yg paling dekat dgn atma itu sendiri yg dalam bahasa ilmu dikatakan sebagai intuisi atau juga memori, baik yg dalam memori ttg sancita,pradabda, krymana karma..Dalam kyakinan hindu, maka ini selalu berhubungan dngn konsep semesta ttg samsara dan reinkarnasi2 terdahulu atau sbagai bekal di masa depan..

2.buddhi..adalah bagian kesadaran intelektual yg juga berisikan id prinsip atas kebenaran itu sendiri atau perasaan yg berkembamg sedemikian rupa.Dalam hal ini dikatakan sbagai insting humanis yg membedakan jiwa manusia dri  jiwa yg berada di wujud yg tidak berkembang (binatang dan tumbuhan)..

3.manas.adalah kehendak atau kemauan dari pikiran serta kemampuan untuk survive dari pengaruh lingkungan yg ada, dan atau mengendalikan indera atas gejolak yg ada di semesta itu sendiri..

4.ahamkara adalah ego atau kepribadian diri yg menjadi penerima pengaruh dari semesta, dan kemudian memberikan suatu informasi kepada pikiran tentang bagaimana pengaruh semesta itu dijlankan oleh inderawi tersebut (dasendriya)…

Dari sudut pandang penjelasan atas suksma sarira tersebut, maka dapat ditarik garis benang merah pada kepribadian-kepribadian psikologi modern itu sendiri..
Dalam bahasa freud maka suatu konsep jiwa terdiri dari tiga..yaitu :

ID, EGO, Super EGo

Dalam hal ini ID adalah kepribadian scara naluri insting yg mgkin mengarah pada kemampuan survive, makan, seksualitas, aman nyaman, dan kebutuhan dasar lainnya..dalam hal ini pencapaian bahagia dalam konsep hindu adalah menuju pada jalan ananda kosa, badan bahagia antahkarana sarira…

Kemudian EgO adalah konsep yg dapat dikatakan sebagai kepribadian diri serta kemampuan diri untuk berkoneksi dgn dunia luar itu sendiri, Ego ada kesadaran ttg bagaimana menerima refleksi dari lingkungan serta sbagai bahan informasi untuk inderawi, yg sesuai dgan ID yg ada dgn keseimbangan Super Ego..Akan selalu ada suatu proses menuju keseimbangan antara ID dan super Ego, hal ini yg membuat suatu kesadaran akan sisi humanis berkembang menuju super Ego. Kesadaran Buddhi yg berkembang sesuai dgn Kerjasama Ahamkara dan Manas untuk menaungi Citta sbagai bekal memori samsara dan sbagai persimpangan antara takdir dan juga ID Super Ego..

Super Ego dikatakan adalah suatu Ego yg sempurna yg menuju pada pemahaman akan ajaran  Moralitas dan Keadilan. Sebuah kesempurnaan sbagai manusia yg mengetahui rahasia semesta untuk menuju insan yg sempurna..Dalam hal ini sangat sejalan dgn konsep maya triguna purusha…satwika rajas tamasik yg sesuai jam waktu jaman, lingkungan..Manusia yg bahagia adalah yg mengenal dan memahami widyaning atman kaniskalan..yg menuju kebahagiaam sempurna..Hal ini disesuaikan dgn jaman yg ada, seperti buddha gautama dgn pencerahan dari dalam bahwa materi bisa tidak membuat bahagia sama sekali, atau khrisna yg melumpuhkan kelicikan dan adharma, samawi seperti musa yg menyelamatkan yahudi, yesus messiah yg menjelaskan mukjizat dan cinta kasih, muhammad yg menjelaskan waktu dan ibadat tauhid, lao tzu yg memahami mistimisme yin yang, konfutzius yg menjelaskan moralitas dan ketatanegaraan..Dan yg lain seperti di nusantara yg plural yg tentunya mempengarui kepribadian dari SuperEgo itu sndiri..Namun ktika universalitas Yang Mutlak mengada, maka itu kmbali menjadi super ego yg nyata…
PAda suksma sarira, maka Super Ego adalah konsep sebuah keberadaan kemanunggalan antara Atman dan suksma..Atau sbagai kesatuan antara Jiwatman dgn brhman, Jiwa dngan supraEgo dan alam materi..
Maka pngthuan ttg Jiwa adalah bagian yg memahami sebuah tujuan kebahagiaan itu sendiri..

Lebih dekat lagi bisa dilihat pada konsep carl jung yg membagi konsep jiwa sebagai berikut:
INTUISI, PERASAAN, PIKIRAN, PENGINDERAAN..
1. Intuitif cenderung dapat dikatakan sebagai citta yg memberikan kesadaran yg serta juga berasal dari naluri yg humanis(positivitas).. Dalam bahasa samsara, maka ini berhubungan dgn bekal karma masa lalu sancita karmapala, atau ujian2 hidup yg harus dilalui..Dari kedekatan atas “kebahagiaan hakiki ananda” maka citta lah yg paling berperan..Introvert pribadi yg penyendiri, kontemplatif, meditate, adalah yg terlihat pada kepribadian yg dominan dri intuitive personality…

2. Perasaan adalah dekat dgn konsep Buddhi atau kesadaran..Hal ini berhubungan dgn Rasa atau ktika menuju pada pembelajaran kesadaran, maka itu dikatakan “olah rasa”..Bahasa Rasa bahasa keindahan, kebaikan, dan juga sebaliknya bahasa kesedihan keresahan, tetapi itu juga jalan bahasa kebahagiaan..Tentunya dalam konsep ananda marga, maka itu adalah jalan menuju antahkarana sarira..badan yg bahagia scara kekal..Kepribadian ini terletak pada seseorang yg sensitif dan perasa yg juga memberikan ruang dengar pada perasaan sekitar juga..

3.Pikiran adalah bagian dari jiwa yg untuk mengolah informasi yg didapat dari lingkungan serta merajai indera-indera yg ada..Logika juga berada pada wilayah ini..Pada bahasa atma widya, maka pikiran adalah disebut sebagai manas..Manas ini juga menguasai indriya2 yg ada, berkehendak dan berkemauan atas pngaruh dari lingkunga luar itu sendiri..Dalam hindu bisa disebut maya semesta..Indriya indriya itu adalah panca buddhindriya dan karmendriya yg secara ringkas trdiri dari panca idnriya yg umum ditambah dgn mulut (bicara) tangan kaki kemaluan dan anus..

4. Pengindraan bisa dikatakan dekat dgn ahamkara..yaitu bagian yg paling luar untuk yg menangkap respon dri lingkungam atau semesta itu sendiri…ini tercakup pada bgaimana panca indriya mengirimkan sensasi2nya kepada pikiran dan diolah dgn rasa yg ada berdasarkan intuitif juga..Seluruh itu benar merupakan suatu kesatuan dan saling mempengaruhi…

Lingkungan semesta itu sendiri, berdasarkan konsep dri hindu dikatakan terbagi menjadi Maya triguna..sattwika rajasika tamasika guna..untuk lebih jelasnya ttg Maya, bisa diclick link berikut…
https://linggahindusblog.wordpress.com/2014/06/05/psikologi-tentang-tiga-sifati-kuasa-illah-tri-guna-pada-manusia-sebagai-kekuatan-maya/

Shanti rahayu om..
Guswar ..mar 2015..
Dri berbagai sumber..

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 15 Maret 2015 in agama, filosofi

 

Tag: , , , , ,

 
%d blogger menyukai ini: