RSS

Arsip Kategori: pancasila

Membumikan Tauhid Pada sifati Asma Ul husna yg AstaBratha

Salam.. 

Demi para ibu pertiwiKu.. 

SAW ..Syuhuda ya Malekat Ya al Mahdy, Ya Wahiid Wahdautul Ya wujud,  Ya waliluyah Sasuhunan Ingsun Sanga Pitu..SAW.. 

Alla SWT subhana huwata Alla bahwa dgn brbuat baiklah engkau menuju Nya.. 

Ya iilah rabhikum ya syahidina nafs swarghanatha.. Maka menuju illah diri dgn memahami nafs surga.. 

Ya syaiton nirojim hakimiyah alla ya dajjalikum antum ya suul khatimah.. 

Maka mereka yg suul adalah yg dihukum oleh alla dalam wujud maha penghukum dajjal.. 

Pada dasarnya sifat seorang pemimpin (dan juga para insan kamil)  adalah sifat yg mendarah daging sebagai yg mengenal sang ibu pertiwi dan jga tidak meludah kepada angkasaNya dikuasai olehNya.. Pada dasarNya adalah 

Asma Al-Husna

No.         Nama    Arab      Indonesia

Allah      الله        Allah

1              Ar Rahman          الرحمن   Yang Maha Pengasih

2              Ar Rahiim             الرحيم Yang Maha Penyayang

3              Al Malik                الملك     Yang Maha Merajai/Memerintah

4              Al Quddus           القدوس                 Yang Maha Suci

5              As Salaam            السلام   Yang Maha Memberi Kesejahteraan

6              Al Mu`min           المؤمن    Yang Maha Memberi Keamanan

7              Al Muhaimin      المهيمن Yang Maha Pemelihara

8              Al `Aziiz                 العزيز Yang Memiliki Mutlak Kegagahan

9              Al Jabbar              الجبار   Yang Maha Perkasa

10           Al Mutakabbir   المتكبر              Yang Maha Megah, Yang Memiliki Kebesaran

11           Al Khaliq               الخالق   Yang Maha Pencipta

12           Al Baari`                البارئ Yang Maha Melepaskan (Membuat, Membentuk, Menyeimbangkan)

13           Al Mushawwir   المصور                Yang Maha Membentuk Rupa (makhluknya)

14           Al Ghaffaar         الغفار Yang Maha Pengampun

15           Al Qahhaar          القهار     Yang Maha Memaksa

16           Al Wahhaab        الوهاب    Yang Maha Pemberi Karunia

17           Ar Razzaaq          الرزاق    Yang Maha Pemberi Rejeki

18           Al Fattaah            الفتاح                 Yang Maha Pembuka Rahmat

19           Al `Aliim                العليم Yang Maha Mengetahui (Memiliki Ilmu)

20           Al Qaabidh          القابض               Yang Maha Menyempitkan (makhluknya)

21           Al Baasith            الباسط                 Yang Maha Melapangkan (makhluknya)

22           Al Khaafidh         الخافض               Yang Maha Merendahkan (makhluknya)

23           Ar Raafi`               الرافع Yang Maha Meninggikan (makhluknya)

24           Al Mu`izz              المعز      Yang Maha Memuliakan (makhluknya)

25           Al Mudzil             المذل      Yang Maha Menghinakan (makhluknya)

26           Al Samii`               السميع                 Yang Maha Mendengar

27           Al Bashiir              البصير             Yang Maha Melihat

28           Al Hakam             الحكم     Yang Maha Menetapkan

29           Al `Adl   العدل     Yang Maha Adil

30           Al Lathiif               اللطيف               Yang Maha Lembut

31           Al Khabiir             الخبير                Yang Maha Mengenal

32           Al Haliim               الحليم Yang Maha Penyantun

33           Al `Azhiim            العظيم Yang Maha Agung

34           Al Ghafuur          الغفور                 Yang Maha Pengampun

35           As Syakuur          الشكور                 Yang Maha Pembalas Budi (Menghargai)

36           Al `Aliy العلى    Yang Maha Tinggi

37           Al Kabiir                الكبير                Yang Maha Besar

38           Al Hafizh              الحفيظ               Yang Maha Memelihara

39           Al Muqiit              المقيت                 Yang Maha Pemberi Kecukupan

40           Al Hasiib               الحسيب               Yang Maha Membuat Perhitungan

41           Al Jaliil   الجليل                 Yang Maha Mulia

42           Al Kariim              الكريم Yang Maha Mulia

43           Ar Raqiib              الرقيب                Yang Maha Mengawasi

44           Al Mujiib              المجيب                 Yang Maha Mengabulkan

45           Al Waasi`              الواسع Yang Maha Luas

46           Al Hakiim             الحكيم Yang Maha Maka Bijaksana

47           Al Waduud          الودود    Yang Maha Mengasihi

48           Al Majiid              المجيد   Yang Maha Mulia

49           Al Baa`its              الباعث                 Yang Maha Membangkitkan

50           As Syahiid            الشهيد Yang Maha Menyaksikan

51           Al Haqq                الحق       Yang Maha Benar

52           Al Wakiil               الوكيل                 Yang Maha Memelihara

53           Al Qawiyyu         القوى    Yang Maha Kuat

54           Al Matiin              المتين                 Yang Maha Kokoh

55           Al Waliyy              الولى    Yang Maha Melindungi

56           Al Hamiid             الحميد   Yang Maha Terpuji

57           Al Muhshii           المحصى               Yang Maha Mengkalkulasi

58           Al Mubdi`            المبدئ Yang Maha Memulai

59           Al Mu`iid              المعيد   Yang Maha Mengembalikan Kehidupan

60           Al Muhyii             المحيى                 Yang Maha Menghidupkan

61           Al Mumiitu          المميت Yang Maha Mematikan

62           Al Hayyu              الحي      Yang Maha Hidup

63           Al Qayyuum       القيوم Yang Maha Mandiri

64           Al Waajid             الواجد     Yang Maha Penemu

65           Al Maajid             الماجد     Yang Maha Mulia

66           Al Wahiid             الواحد     Yang Maha Tunggal

67           Al Ahad                الاحد       Yang Maha Esa

68           As Shamad          الصمد   Yang Maha Dibutuhkan, Tempat Meminta

69           Al Qaadir              القادر    Yang Maha Menentukan, Maha Menyeimbangkan

70           Al Muqtadir        المقتدر                Yang Maha Berkuasa

71           Al Muqaddim     المقدم    Yang Maha Mendahulukan

72           Al Mu`akkhir      المؤخر   Yang Maha Mengakhirkan

73           Al Awwal             الأول      Yang Maha Awal

74           Al Aakhir              الأخر      Yang Maha Akhir

75           Az Zhaahir           الظاهر     Yang Maha Nyata

76           Al Baathin            الباطن Yang Maha Ghaib

77           Al Waali                الوالي   Yang Maha Memerintah

78           Al Muta`aalii       المتعالي             Yang Maha Tinggi

79           Al Barri البر      Yang Maha Penderma

80           At Tawwaab       التواب Yang Maha Penerima Tobat

81           Al Muntaqim      المنتقم                Yang Maha Pemberi Balasan

82           Al Afuww            العفو   Yang Maha Pemaaf

83           Ar Ra`uuf             الرؤوف                 Yang Maha Pengasuh

84           Malikul Mulk      مالك الملك            Yang Maha Penguasa Kerajaan (Semesta)

85           Dzul Jalaali Wal Ikraam   ذو الجلال و الإكرام             Yang Maha Pemilik Kebesaran dan Kemuliaan

86           Al Muqsith          المقسط                 Yang Maha Pemberi Keadilan

87           Al Jamii`                الجامع    Yang Maha Mengumpulkan

88           Al Ghaniyy          الغنى    Yang Maha Kaya

89           Al Mughnii          المغنى Yang Maha Pemberi Kekayaan

90           Al Maani              المانع    Yang Maha Mencegah

91           Ad Dhaar             الضار   Yang Maha Penimpa Kemudharatan

92           An Nafii`               النافع Yang Maha Memberi Manfaat

93           An Nuur               النور     Yang Maha Bercahaya (Menerangi, Memberi Cahaya)

94           Al Haadii               الهادئ     Yang Maha Pemberi Petunjuk

95           Al Baadii               البديع                 Yang Indah Tidak Mempunyai Banding

96           Al Baaqii               الباقي                 Yang Maha Kekal

97           Al Waarits            الوارث   Yang Maha Pewaris

98           Ar Rasyiid            الرشيد                 Yang Maha Pandai

99           As Shabuur         الصبور              Yang Maha Sabar

Dari 99 itu,  maka coba dicek ricek,  tentang makna asta bratha kepemimpinan.. Ya klo sudah sapta timiram,  nda ktmu pasti.. Ktika malah brkata musrik syirik fasik thogut kafir bidah riyaa munafiq.. Itu asta timiram maka sudah pasti hancur oleh dajjal dan dihukum alla..apa mereka lebih sering mgntakan itu dri padaendekat padaNya pada jalan as sufiya kekasih allah,  ya nafsiha illahiyah memahami nafs merasakan itu,  mutmainahi sangkan paraning rahmatan lil alamin,  insan khamilah ya tauhif asma wa sifsti ya asmaulhusnah.. Alla numadi illa huma ya dajjalaikum salim.. Bahwa alla di kepala illa di batin dan. Badan serta kakinya adalah dajjal.. 

Sbagai sang numadi al mahdy waliluyah imam besar maha penguasa dzatualla dan maha mgntahui ladunni dan menciptakan kembali lauh madfuz dalam. Khalam dn tinta2 nuswantara ageman mancasila.. Sekedar saja.. 

 Warih Sunan nyatok kemaliq kapat kabbahlian

 

Tri murti dalam sang AstaBratha.. (Bhgawnta wrspatti pada Laksmana Nusantara raya) 

Tri murti dalam sang AstaBratha.. (Bhgawnta wrspatti pada Laksmana Nusantara raya) 

Om jagatha pujam natha laksana.. Sang Wibhu sadhuti Maha Krya jihwan mukta.. Jnanisidha murthanambhawasya nusantaram mantruma jayalaksanam.. Om sadhu sahanti rahayu shanta.. Sang Bhagawnta Wraspatti inucap jnani nuju Sang Nusantara Laksamana (kepada sang Nusantara Laksamana sbagai panglima bahwasanya ini diberikan oleh bhagawanta wrspatti) 

Tri murti juga adalah konsep sifati yang sangat luas mencakup semuaNya semesta loka dalam wujud dewata illahiah apa pun itu.. Karena dasar utama untuk menjugakan bahasa dalam keseharian, akan selalu menuju pada suatu citta yang sesungguhNya acintyam,  namun menuju pada makna mengadabkan kebudayaan sebagai sang mahantra nusantara samastha raya.. Tri Murti sendiri adalah bagian yg sangat-sangat menjadi tidak terpisahkan dari keberadan Hyang Esa itu sendiri..Yang mencakup satu pemaknaan hidup,  proses, dan akhir itu sendiri.. Dan tiada pun yg bisa terhindar dari pemaknaan itu ketika bicara tentang sang hyang Esa (Eling-Sujud-Asa).. Ketika eling maka bersujud kemudian kembalikan pada AsaNya… 

Kembali pada Yang Esa dan juga pada makna fungsiNya sbagai Tri Murti,  maka masuk Pada fungsi Penciptaan, Pemeliharaan,  dan Peleburan itu sendiri.. Penciptaan adalah Oleh (A) brahma, kemudian Waisnawa (wisnu), dan Shiva (Is(a)wara)..dalam konsep Huruf suciNya yaitu AUM,  ang ung mang.. Utpeti sthiti pralina.. Pencipta penelihara pelebur.. 

Kemudian dalam pemaknaan lainNya maka muncul konsep GOD.. Yg berarti pada Generate,  Operating,  and Destruction.. dalam hal ini dapat diartikan sebagai membentuk-memulai-mencipta, Pemrosesan-pemeliharaan,  Peleburan-keadaan penghancuran- prngakhiran.. Tentunya ini adalah sebuah keberpahaman yg mudah namun sungguh mendalam dan mmbuat kemahardikaan bagi yg mau memahami itu.. 

Selain itu dalam konsep bahasa lainnya(baca:agama berbeda)  yg juga mengejawantahkan Tuhan, maka dalam agama samawi dapat dikatakan sebagai Yahweh Allah atau maujud NabiNya serta rasulNya.. Tentu yang dapat disimak adalah tentang konsep AsmaNya yg tersebar menjadi 99 nama Indah. Bagi sya pribadi ini sungguh mnyenangkan (seperti juga memahami agama lainNya)  ketika menelaah satu2 tentang semestaNya.. Pada kecakupan nama2 itu sendiri.. Untuk pemaknaan dari Allah itu sendiri,  maka dapat disimak Al Khalik-Al Muaimin-Al Akhir.. Dan ketika juga disimak pada kata SAW yg bermakna Sal allah aWaalhi Wassalam.. dalam bahasa pribadi saya mnyatakn Sal allah-Bermula dari Allah, Walahii (Disampaikan para Wali) dan Wassalam menuju pada AkhirNya.. Dalam hal ini berharap ke depan mnjadi sebuah kedamaian jua,  bahwa ada kabar baik buat semuanya dari keluarga rasul,  itu mgkin makna scra nyata yg ada..  Tentunya ini juga sesuai pada pembendaharan kata AUM,  GOD, SAW dan menuju pada KeESAan itu sendiri.. Eling-Sujud-ke Asa Nya.. 

Dalam eling itu maka terbersit perbendaharaan IA sang sadhu Satria Piningit atau Ratu Adil yg memiliki sikap sifati dari ramayanam tentang konsep Astabratha.. Astabratha sendiri adalah sifati Dewa pada Manusia itu sendiri, dalam hal ini Agni(api),Baruna(samudra),Chandra (Bulan), Indra (Hujan berkah),  Kubera (kesejahteraan), Surya(matahari), Wayu (Angin), Yamadipati (Adil-Penghukum)..

Silakan cek disini untuk lebih detail.. 

https://linggahindusblog.wordpress.com/2012/12/06/dewa-yang-memanusiakan-dirinya-konsep-astabrata/
Untuk memahami dimana mereka konsep sifati AUM GOD SAW..  Maka bisa dipahami sebagai berikut adalah bahwa Ang Generate – AwalnyA dari Allah adalah Penciptaan yg berisikan pemaknaan Agni Surya… Lalu kemudian Ung-Operate-Wali sbagai pemelihara pemaknaanNya adalah sebagai sang baruna, indera, kubera.. Dan Juga sebagai Sang Mang pelebur-Destructif-Wassalam (mengakhiri dgn kemenangan)  adalah Wayu serta Yamadipati.. maka betul tentunya merupakan kebahagiaan ketika dimengerti.. 

salam nusantara jaya Raya.. 

Gwar.. 

 

Tag: , , , ,

Al-mahdi Imam Akhir Jaman, sekedar tafsir dan ramalan..

Al-mahdi Imam Akhir Jaman, sekedar tafsir dan ramalan..

Jayalah nusantara..

Di bumi nusantara yg sekedar hadir yg juga memiliki makna bahwa nusantara menjadi yg besar di segala masa, yg juga dijiwai sang jiwa-jiwa rahmatan yg selalu menjaga keberadaanNya, sang Khalik pencipta semesta..Semesta yg selayaknya diberikan makna kebaikan rahmatan yg indah..Dimana mgkin saja harta berharga al mahdi dlam maujud kebahagiaan yg damai menjadi hadir pada ukkuwah spiritualitas tnpa sekat-sekat ” baju” yg universalitas..

“Baju” nusantara yg melibatkan saudara empat yg dijewantahkan oleh sang Kalijaga sebagai sunan(sesuhunan) semesta..Dimana kakang kawah adi ari-ari, lamas, getih yang diparipurnakan mnjadi nafs nafs islami, sprti nafs amarrah lawanmah sufiyah dan juga nafs mutmainah, sbagaimana IA berada dalam diri yg terlindungi (ktika ingat) pada diri yg rhudiah khamilah..Mereka yg merasa bahwa sang wali dan juga nur ilahi nabi rasul brada(paling tidak terasa) pada diri..Terseraplah itu sebagai cara diri untuk memaknai dan mencintai semesta tanpa terkecuali.. Tentunya mereka tau bahwa perbedaan adalah keniscayaan, karena itu semua semesta mendapatkan sesuai dgn rasa rahman rahiim ilahi itu sndiri, sbagai maujud whdtul wujud, cermin keilahian yg walau sedikit saja diserap, maka menghadirkan kebaikan mutmainah pada diri serta rasa as sufiyah melihat dunia..

Pada sejarah menyebutkan, nusantara adalah negari negeri yg sungguh bermakna ilahiah, dan bersyukurlah hadir dilahirkan di bumi ini, tentunya berkat Ilahi yg menerobos segala makna namaNya yg tak terbatas, tentulah sbuah kesujatian yg layak dijelajahi scra spirit dan religi..Semua yg hadir akan lebur menjadi sesuatu yg menakjubkan ktika diri telah usai pada ego masing2 yg hanya membawa nafs rendah sprti nafs amarrah sahja..Tentunya pensifatan Ilahi sbagai jalan ke depan, tak akan dapat memungkiri diri sebagai yg hanya sebagai abdiNya saja..

Sesuhunan dan para jiwa2 spiritualitas telah hadir dalam sanubari nusantara sbagai emas nya semesta, seperti juga perjalanan nafs2 ilahi menuju kesujatian Al haq yg menambah rahmat pada abdi seorang khamilah di sentausanya semesta..

Maka menujulah para sedulur Lamas ke arah utara yg berwarna hitam sbagai nafs lawanmah citta yg membawa sifati ya Al muaimin sang pemelihara semesta al muaimin..

Maka menujulah para sedulur yeh nyom ke arah timur berwarna putih  sbagai nafs mutmainah buddhi yg menuju pada sang suci al qhudus ..

Maka menujulah para sedulur getih darah ke arah selatan yg berwarna merah sebagai nafs amarrah ego ahamkara pada sang khalik pencipta semesta..

Maka menujulah para sedulur ari2 ke arah barat yg berwarna kuning sebagai nafs as sufiyah pada sang Malik maha raja semesta..

Dan ditengah adalah sang ruh suksma yg hadir pada setiapNya dlm bahasa yg mgkin berbeda, sbagai secercah dzat yg membuat Ia hidup sbagai insaniah yg mengetahui sang khamil..Sang Khamil yg menjalanasi sifati nafs rhudiah khamilah sbagai penuntun, yg mewujudkan dirinya sbagai yg rahmatan..selalu berprilaku adil (ya-adl), memelihara semesta (ya-muaimin), sbagai ciptaan sang Khalik, mencintai menyayangi tanpa memandang sesiapa itu sbagai bagian ya rahmaan ya rahiim..

Sekiranya mampukah diri menjadi yg pembawa kebajikan, sbagai yg terlahir menceritakan kesempurnaan ajaran2 rahmatan?, dimana berkah sunyata surgawi akan terbawa dimana pun juga, terlampaui fhana baka akhirat..sbagai panji IA Sang mahdy..

Maka terjadilah..

Salam..

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 29 Januari 2017 in filosofi, pancasila

 

Tag: , , , ,

Bagaimanakah negeri tanpa legislatif..

Salam..

Sebenarnya hnya pmbahasan iseng dan mgkin tidak terlalu berguna dan tepat..Namun sebenarnya dunia jga terdiri dari berbagai pola pikir dan konsep2 yg beraneka ragam..Di negara demokrasi ini jga kebebasan berpikir dan bersuara adalah sbuah hak dri setiap masyarakat..

image

Tentu setelah dilihat dari berbagai bahasan-bahasan bahwa kenyataan yg ada TIDAK PERNAH trjadi suatu kepuasaan rakyat sendiri dalam hal perwakilan tersebut..Sungguhpun apakah sebuah negara memerlukan perwakilan dimana tidak ada benar-benar terwakili segala keinginan yg dikehendaki yg diwakili olehnya itu..Partai politik sbagai sebuah tempat pembelajaran, belum mampu mlksanakan tugasnya dgn sebaik2nya..Tugas legislatif yg sesungguhnya sangat berwibawa dan mengayomi masyarakat, hanya menjadi penyamun seperti ular yg mematok untuk kekenyangan diri sendiri.. Apakah ular dipercayai????

Peran legislatif yg diwakili dari partai partai yg dengan senjata lobi2 dagang..Serta keuangan yg maha esa selalu menjadi bagian terpenting dan membenamkan moralitas yang agung..Tentunya pada pembendahraan pancasila butir sila ketiga bahwa kpntingan negara di atas pribadi dan golongan, sungguh sebagai sampah semata..Politik yg notabene sbagai jalur kepemimpinan yg mensejahterakan adalah bagian dewata astabrata yg sangat adil mengayomi menghilangkan dahaga menyejukkan tegas, seakan jadi mimpi mimpi buruk tiada arti..Seperti seorang maling yg jelas2 mencuri, namun malah diagungkan..Ternyata petruk dari dulu jaman baheula selalu jadi raja-raja yg tidak pernah kenyang..

Kembali pada konsep trias politica, maka eksekutif yg dipilih langsung sbagai figur tentu langsung harus bertanggung jawab kpada rakyat..Legislatif yg notabene bertugas menyetujui mengesahkan undang2, hnya mampu sedkit mlksanakan tugasnya kmudian untuk kpntingan hedonisnya sndiri atau golongan..Bahkan meminta minta sprti begal dan jarang masuk sekolah, mending sya memilih anjing yg setia kpada tuannya dripada legislatif ini..

Memilihnya pun sudah cukup bnyak mnghabiskan materi dan harta..Menyuap sini menyuap itu agar bisa menjadi begal..Aneh dan ajaib menuju kepemimpinan untuk menjadi begal..(begal saja dibakar)..Apakah ada jalan kluar yg benar untuk memperbaiki ini??

Apa guna legislatif pusat??apakah tidak bisa hnya sedikit sja yg mnjadi dewan??tentu ada DPD yg mewakili daerah..dan daerah telah ada DPRD yg bisa disempitkan..Yang artinya kader pemimpin yg benar mumpuni saja yg masuk, atau bisa tidak perlu ada..Toh rakyat yg diwakili juga tidak didengar..Tidak diperhatikan sedemikian rupa, bisa melihat perwakilan media yg memang banyak..tentunya keletihan memang suatu hal yg wajib disandang untuk menumpu rakyat sendiri..Kenyataannya malah rakyat yg ditinggal di belakang..Apa gunanya??????

Tentunya perlu dicari bagaimana konsep yg baik dalam menjaring sbuah perwakilan yg ada..banyaknya perwakilan sungguh pun belum brada di konsep ideal..sesungguhnya mereka yg mengontrol pemerintah..namun siapa yg mnngotrol mereka??dan ada konsep tentang independen bukan partai..apakah partai bisa bersih..dan pondasi itu bisa terbangun dri sbuah kejujuran dan bukan materi belaka?

Seorang pmimpin dewan pun adalahbseseorang yg pasti sering turun bersama rakyatnya..Kalau cuma turun pada saat pemilihan, itu oportunis..Dan dalambl konsep sila butirnya adalah gotong royong dan mengayomi tepo seliro..tentunya pemimpin adalah seseorang yg moralnya paling baik dan.juga cerdas..bukan pinter tapi asusila..

Dan akhirnya saat ini yg terjadi adalah rakyat sendiri yg mengadili, yg banyak pada media sosial..Seakan2 medsos adalah senjata dri rakyat itu sendiri, yg mnjadi sbuah senjata yg relevan untuk saat ini..Transparansi tentang siapa dan apa yg menjadi begal maling penyamun serta opini langsung dri rakyat..tentunya memberikan atmosfir bahwa memang keadilan tertinggi adalah di tangan rakyat..Seperti sebuah senjata revolusi yg bergerak secara otomatis menuju suatu musuh tertentu..Dan ktika ini adalah sbuah jalan pengadilan, serta sumbangsih rakyat bela negara kpada bangsanya yg mngndung sebuah ketulususan,,,Maka siapa yg terwakili oleh legislatif saat ini???

 

Pada akhirnya Kebenaran akan menang…!!!!
Ketika masih bertnya kebenaran yg mana??
Maka tentu legislatif yg agung akan bisa menjawab..sesuai kehendak dirinya dan golongannya..

Salam guswar..
Nov 2015

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 19 November 2015 in filosofi, pancasila

 

Tag: , , , ,

Aktualitas Sila Pertama Pancasila..(membungkam intoleransi)..

Sahadja pancasila jaya negara samastha..amin

20131028-234625.jpg

Seperti diketahui bahwa Pancasila adalah bukan sekedar ideologi tanpa makna..Tapi merupakan kendaraan atau wahana untuk mencapai suatu kedaulatan tertinggi berdasarkan moralitas harkat dan martabat manusia sebagai mahluk Tuhan…

Tuhan menciptakan menusia dengan keniscayaan serta keadaan yang pelangi,yang berbeda yang bermacam – macam warna apa pun itu..Lalu bagaiman itu berjalan dengan seimbang damai dan berkelanjutan sebagai dasar pemahaman spiritualitas yang kuasa, maka itu perlu menjadi sugestifitas kelayakan hidup sebagai manusia yang bertuhan baik secara etika secara filsafati dan keluhuran berkehidupan.

Maka sebuah keberharusan namun menuju kebijaksanaan hati bahwa privasi hubungan antara tuhan dan umatnya adalah keniscayaan dan daulat dari tuhan serta semesta juga. Hal itu sudah terdapat secara sahih fakta dan diamanatkan oleh pancasila sendiri, melalui butir-butirnya. Ini adalah sebuah keharusan ketika malah penjajahan dari ideologi itu sprti sebuah garis kehidupan yang suram pula dan menutup mata hati batin para pemegang jabatan pemerintahan. DOsa-dosa itu masih diingat dan tak akan pernah lenyap. Karena ketika itu tidak menjadi suatu bahasan filsafati dan prilaku yg baik pancasilais, maka mereka adalah sebenarnya benalu penjajah kekuatan bangsa indonesia sendiri..

Untuk penjajah yang menjajah sila pertama adalah ini:

https://linggahindusblog.wordpress.com/2012/09/17/edisi-terjajah-episode-pertama-_-i-m/

 

1.KETUHANAN YANG MAHA ESA

  • Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaanya dan ketaqwaanya kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Kepercayaan atas Pancasila dan Ketuhanan Yang Maha Esa, adalah mutlak. Namun taqwa artinya adalah disesuaikan dengan apa yang dipercayai. Taqwa atas etika atas ritualitas adalah berbeda. Karena Sakralitas dan profanitas dari setiap agama berbeda.DI satu sisi sajadah adalah sakral, di satu sisi dupa adalah baik dibutuhkan , namun ketika sakralitas itu direndahkan dengan mencemooh apa pun sesuai pemahaman dari kitab2, maka kitab adalah sebuah sakarilats di tempat agama A tetapi tidak di agama B. Maka jangan ketika itu berbeda membuat keyakinan menjadi berkurang dan malah lenyap atau menuju ketidak beradaban. Ketika seni dan budaya adalah soal rasa, maka tidak ada lebih bermakna bagi rasa dari seni budaya menuju kepada rasa yang cinta akan tuhan itu sendiri. Bukankah rasa itu lahir dari cinta atas sifat kedamaian akan Tuhan? itu aktualitas makna kebersamaandan memperbesar bangsa secara sekaligus.

  • Manusia Indonesia percaya dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan kepercayaannya masing-masing menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.

Butir ini adalah yang terpenting, kepercayaan dan taqwa itu sudah seharusnya, namun didasari oleh kemanusiaan yang adil dan beradab (sila kedua). Maka ketika ini adalah sebuah hambatan akan keberadaban, maka biadab adalah aktualitas manusia penjajah. Mereka tutup mata akan itu, ketika seni sebagai keberadaban dan adil akan kebebasan beritual, tanpa merendahkan sakralitas agama lainnya, maka DURkheim pun mengiyakan surga damai itu sendiri.

  • Mengembangkan sikap hormat menghormati dan bekerjasama anatra pemeluk agama dengan penganut kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
  • Membina kerukunan hidup di antara sesama umat beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa

Maka setelah bisa menjalankan itu, dilanjutkan dengan sikap-sikap toleransi antar pemeluk dan penganut kepercayaan yang berbeda2 tersebut hingga terjalin suatu kerukunan yang menjadi modal untuk membangun sebuah negeri indah yang diimpikan. Pelangi di Indonesia lebih baik dari pada Merah saja atau kuning saja yang bisa bikin eneg serta mual berkepanjangan. Sangat mudah, ketika memberi selamat memberi kebebasan sebagai saudara sebangsa setanah air dengan ilmu filsafati, haqiqat, cinta kasih tuhan, ilmu syariat dan minggu kebaktian dengan waisak, atau tarekat serta japa, dan pula moksah mahrifat, maka ketika itu berkembang dengan sakralitas yg dijaga, apakah manusia indonesia nusantara akan terjadi kekerasan agama??

  • Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang
    menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.

Dan pada suatu kepercayaan serta keyakinan, maka hubungan itu termasuk suatu kebebasan tersendiri dan dilindungi oleh negara. Maka aktualisasi itu adalah privasi, dan apakah itu menjadi kenyataan, maka kebijaksaaan dari yg melakukan ritualitas yg beretika berfilsafati tinggi serta menghormati adalah sebuah sikap mulia yg dibalikkan dengan rasa hormat yg lebih tinggi..

  • Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan kepercayaanya masing masing

Yang ini no need to explain. Fakta yang ada, bahwa kebebasan menjalankan ibadah tidak digubris oleh beberapa pihak. Sekehendaknya diliat, ditelaah, dibijaksanai. Sebuah buku yang berbeda mungkin menambah pengetahuan bagi yang sudah baca buku yang berbeda. Atau buku dengan sampul sama, mungkin pula ada perbedaan. Tapi manusia itu berbeda kodratnya kan.

  • Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.

Sikap fundamentalis serta menghanguskan atau menganggap rendah yang lainnya adalah bagian yg dikembalikan dengan sikap yang sama pada akhrinya..Ketika aktualisasi itu sngatlah mudah, memberi selamat saat hari raya, maka mengurangi ego keagamisan yg bengis, menjadi sikap hormat menghormati serta meniadakan kebodohan yang membelenggu dari kualitas manusia yang bertuhan.. Tidak ada tuhan pada manusia yang mengmban misi penghancuran. Secara logis dan mudah adalah, manusia akan mendapat apa yang dia tanam, tidak ada menanam nanas tumbuh rambutan, tidak ada yang menanam benci tumbuh kedamaian kecintaan kesukaan, tidak ada yg menanam dukha lalu mendapatkan cita suka ria, itu tidak logis dalam agama apa pun..Ketika ada yg menghancurkan kedamaian, maka ada beberapa kesimpulan.

1. Apakah mereka menghabiskan WAKTU untuk mmpelajari kedalaman keramahan kedamaian kitab sendiri, atau cuma belajar menebar kebencian, dan prasangka, lalu berharap surga….itu parah dan gila yang telah medogmatis mereka, ajaran agama tidak cukup dipejari dengan satu kali kehidupan dan lalu dengan mudah mendapat surga serta meninggalkan jejak kehancuran di yang ditinggalkan…itu bukan agama…itu setan…

2. Lalu evolusi keagamaan, bukan saja dari ritualitas, tapi dari etika moralitas akhlak (islam) susila (hindu) buddhi(kjawen) manusia nusantara juga, dan ritualitas – syariat (islam), yadnya (hindu) kebaktian (nasrani), serta dari filsafati itu sndiri tattwa (hindu), haqiqat( islam), dan menuju kebersatuan illah dan manusia ..mahrifat(islam) moksartham (hindu) manunggal kawula gusti (kjawen)..Itu adalah evolusi yg saya rasa universal dan spirit..Itu tidak hanya menjadi senjata akan mentalitas moral yg tinggi dan melihat setiap manusia sebagai saudara sedarah seperjuangan..

3. Kemudian dari pihak pemerintah yang cenderung mnjadikan pembiaran karena apa??apa karena takut, atau karena kedangkalan dari pemahaman mereka tentang moral itu sendiri.. FIlsafat moral adalah harus diterapkan dimengerti dari para pemimin jabatan.. Ketika agama sebagai moralitas tertinggi, tentunya adalah kebobrokan mental dan evolusi yang rendah atas pemahaman spirituaitas mereka.. Dan sangat terbukti dari kasus2 korup dari para petinggi agama.. Itu memalukan bangsa, memalukan negara memalukan umat, dan memalukanrakyat dan Tuhan itu sendiri.. Maka Keadilan tuhan bisa jadi mnjadi keadilan rakyat dan bahkan bisa dipaksakan.. Bukankah revolusi sudah sering dan pernah terjadi??namun mental yang direvolusi dengan cermin serta kontemplasi akan membawa kesadaran serta keniscayaan.. TIADA ADA YANG BISA MELAWAN KETETAPAN DAN KEADILAN TUHAN ESA

 

DAn Itu adalah kemutlakan serta keniscayaan indah damai di masa depan, Aktualisasi yang paling hakiki adalah menerapkan hukum pancasila sebagai media kontemplasi dan bercermin UNTUK MENCARI KEBENARAN BERKEBANGSAAN. Lalu ketika itu telah dilaksanakan, maka KETETAPAN TUHAN LAINNYA adalah disesuaikan dengan agama dan keyakinan masing-masing..TUHAN TIDAK PERNAH TIDUR, DAN TUHAN PASTI ADALAH KEADILAN..

Maka selayaknya kedamaian itu hadri, dari “DIRI” yang laksana Illah, dan kemudian menuju KETERWUJUDAN Lingkungan ILLAH di keluarga, masyarakat, dan Bangsa bernegara..

 

SALAM

TAPI “AKU” TAK PERNAH MATI

TAK AKAN BERHENTI

 

“Kami tidak TAKUT”..

gwar juni 2014

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 16 Juni 2014 in filosofi, pancasila

 

Tag: , , , , , , , ,

Sebuah Kebersahajaan Hidup, Sekelumit Kemerdekaan sila ke-5..

images

Setelah dalam kurun waktu terjajah, kurun situasi yang tidak mengerti telah dijajah, dan apakah suatu “kesadaran” memerdekakan diri ada? atau bahkan memiliki kesiapan memerdekakan alam sekitarnya minimal, karena bukan pemerintah yang mengurusi kita sampai saat ini.  Pemerintah sibuk memberikan dirinya makan, yang padahal sudah kenyang, yang padahal sudah memiliki kendaraan mewah yang tak hanya satu. Seandainya itu diberikan ke perut yang memerlukan, toh tidak terjadi kesenjangan. Kesenjangan yang akibat pola hidup, pola pikir dan pola iman yang katanya sudah menyuci, tapi secara prilaku dan kata-kata sungguh sudah dekat. Dekat dengan rahwana, keraksasan, dan tanah mereka sudah sama2 banyak. Banyak di dunia, banyak di akhirat, tapi masak akhirat di surga. Iya betul kah(n)??(!!)

Soekarno, Harto, Habibie, Gusdur, Mega, SBY, dan yang selanjutnya, sebenarnya memiliki banyak kelebihan atau pula kelemahan. Soekarno sebagai penegak atau proklamator membebaskan dari penjajahan fisik, Soeharto memberikan kenyamanan stabilitas dan bertindak sebagai pemberi contoh :”Ini low namanya sejahtera”. Habibie yg menunjukkan “Ini low orang Indonesia bisa buat pesawat”. Gusdur yang pluralis, bahwa siapa pun layak dihargai. Mega yg penyabar (Hrusnya presiden tapi dimundurkan) yang membentuk KPK bahwa “Koruptor itu kayak babi”. Dan SBY sebagai pembuka “pintu” dengan kebebasannya, bahwa rakyat sekarang tau dan memiliki kesadaran “Begini lo baiknya pemerintah”. Terlepas dari para penya(u)mpah monas dan gorok leher, bahwa kita telah berada di tangga terakhir sebelum pintu taman firdaus utopia (sebagai tujuan akhir komunisme) menjadi nyata di dunia. Moralitas selain dari agama, logika, serta kebermanfaatan, pada dasarnya menjadi bagian penting akan keterciptaan atau kenyataan bahwa butir2 pancasila itu menjadi semakin mampu dilaksanakan…

Pemahaman atau perspektif apa yang tidak masuk di ideologi ini, liberalis masuk dengan batasan bahwa jangan apatis terhadao lingkungan sendiri. Agamis masuk dengan batasan bahwa pelangi itu indah dan di taman bunga firdaus tidak ada yang hanya bunga berwarna putih atau merah atau hanya biru saja. Komunis atau Sosialis yang memberikan persepsi perjuangan tanpa kelas, adalah bisa dilaksanakan dengan artian persepsi tanpa kelas tidak mungkin bisa diterapkan. Namun dengan agamis yang bermoral dengan tidak apatis akan sesamanya yang tidak mementingkan kelas (SARA) bahkan adalah sebagai tujuan akhir dari komunisme itu sendiri. Nasionalis humanis, adlah pejuang yang memberikan kontrol batasan tersendiri pada wadah ideologi, bahwa agamis agar bermanfaat tidak mementingkan kelas2 (lebih spiritualis), serta beradab untuk memajukan diri bahwa kita memang seorang manusia (humanis), dan tidak lupa pada pejuang ekologis yang berniat memberikan alam tempat bernafas dan mengurangi free will( penggunaan alam serampangan) dibatasi. Bahwa tanah air, pertiwi, laut udara tanah keamanan kenyamanan kebahagiaan kesejahteraan ada dan berhak kita mendapatkannya. Apakah kita mampu memberikan ruang untuk hak itu??

Ini secarik tujuan nusantara

5.    SILA KEADILAN SOSIAL BAGI SELURUH RAKYAT INDONESIA

Keadilan sosial, sebuah keadilan yang mampu memberikan pembebasan bagi yang tidak bebas, memberikan kebebasan bagi privasi, memberikan kontrol bagi yang menginjak2, secara massif dan keseluruhan holistik megamankan, menyamankan, hak2 pribadi yang menjadi kenikmatan kedamaian kesejahteraan seluruhnya. Dasar dari itu adalah menelisik penjajahan yang ada di sila2 sebelumnya dan berjuang untuk memperlihatkan jati diri, harga diri, kecintaan diri sebagai identitas bangsa indonesia, bangsa nusantara…..

Butir2 yang ada

 1.    Mengembangkan perbuatan luhur, yang mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotong royongan

 2.    Mengembangkan sikap adil terhadap sesama

Gotong royong, kekeluargaan sebagai rasa bahwa kepedulian sosial itu ada. Tidak mungkin tidak dikatakan busuk, jika rumah sendiri paling besar dengan mobil mewah berderet sembilan, lalu jelas sudah tidak mau turun untuk sekedar gotong royong membersihan sampah di hari minggu dengan membawa sapu. Apa kah karena malu atau memang tahu diri, kalau diri hanya mengambil hak orang lain (baca : babi korup)..Itu saja sudah berarti bukan sikap adil, apalagi notabene para lawyer2 tangguh yang dengan mudahnya membenarkan membalikkan yang salah jadi benar. Sampai kapan ini terjadi, ini terjadi tergantung dari seberapa hati rakyat memiliki ruang kosong untuk sabar. Ruang kosong itu apakah sudah penuh atau malah sudah tidak cukup. Dan pada saat ini, jangan salahkan bila kembali kudeta atau revolusi dari RAKYAT bukan dari lainnya menjadi kenyataan cepat atau lambat. Itu sosialis dan revolusi.

 3.    Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban

 4.    Menghormati hak orang lain

Keseimbangan hak dan kewajiban, kemalasan bukan kewajiban menuntut hak saja. Kewajiban adalahpada saat lupa akan hal yang wajib itu telah dilakukan. Artinya karmany eva dikharaste ma phlasu kadacana..yaitu kerja keras tanpa mengharap hasil, krana hasil datang dari Tuhan.

Itu bersambung ke hak orang lain, ketika orang pemalas mengungkapkan haknya secara memaksa, pada saat itu hak orang lain terambil.Dan keberhakan yang telah melakukan  kewajiban terkadang menjadi suatu kepasrhan,  tiada keinginan untuk membela diri. Contoh 10 mobil mewah yg bisa dijual itu mampu memberikan makan setahun orang2 yg berhak atau memerlukan.

5.    Suka mem berikan pertolongan kepada orang lain agar dapat berdiri sendiri

Ini yang saya pribadi suka, dengan bantuan langsung yang bertaruh nyawa, dasarnya akan tidak memberi pelajaran berarti. Permasalahan lain adalah pajak dan pilihan dari kita untuk mereka (baca; babi korup) Jelas kita berhak untuk lebih, bukan hanya bantuan langsung, kecuali terjadi bencana alam yang kita bagi yng mampu pun tanpa disuruh pemerintah, mau melakukannya.

6.    Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang bersifat pemerasan terhadap orang lain

7.    Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat pemborosan dan gaya hidup mewah

8.    Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bertentangan dengan atau merugikan kepentingan umum

Hak milik, sebagai misal backing, kedudukan, kekuasaan bisa jadi adalah dasar untuk memeras. Kita sebagai pemilih mereka, sebagai yang memberikan pajak tanpa target yang pas hanya menambah kebabian mereka.

Ketika hedonisme dan aptisme berlangsung dan terjadi, bukan saja berarti manusia atau rakyat hidup akan mendapat contoh yang baik. Tetapi contoh yang sangat menjerumuskan, rakyat akan berpikir ia mencari kekayaan dengan kerja keras hanya untuk menandingi gaya hidup perlente yang membusukkan, harga diri yang dilihat dari apa di punyai hanya akan membawa ke keduniawian semu. Boros untuk diri akan mengurangi kesejahteraan, bahkan boros tapi uang kita, akan cocok disediakan tali, parang, di wilayah monas.

 9.    Suka bekerja keras

 10. Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama

 11. Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan kemajuan yang merata dan keadilan sosial

Ini adalah tipe2 keberhasilan manusia nusantara (baca : bangsa) yang berbudaya, bersahaja dan berciri bijaksana. Mampu bekerja keras, menghargai karya yng bermanfaat (teringat : jarak yg mampu dimanfaatkan sbagai bahan bakar, pesawat yg bisa dibangun, mobil listrik, dll). Dan manusia indonesia yang paling berharga adlaha manusia yang peduli akan sesamanya.

 

Edisi terjajah lain…

https://linggahindusblog.wordpress.com/2014/01/05/edisi-terjajah-episode-keempat-_-mlawan/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2013/10/28/edisi-terjajah-episode-ketiga-_-i-m-lawan/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2013/02/23/edisi-terjajah-episode-kedua-_-m-lawann/

https://linggahindusblog.wordpress.com/2012/09/17/edisi-terjajah-episode-pertama-_-i-m/

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 9 Februari 2014 in budaya, ekonomi, pancasila

 

Tag: , , , , , , , , ,

Edisi Terjajah Episode keempat (-_-”!)-(m)Lawan..

Edisi Terjajah Episode keempat (-_-”!)-(m)Lawan..

Kita terbelenggu dan kita tidak tahu telah kehilangan jati diri sebagai manusia indonesia. Manusia yg terjebak pada sikap hedonis, individual, dan suka menyelamatkan diri sendiri, tidak berkeinginan untuk berkorban. Bahkan suka mencemooh yg sbenarnya bersahaja, sebagai sifat dan idealnya manusia asli negeri ini.

Kita malah terlihat sbagai pahlawan moral yg penerapannya jauh dari moral itu sendiri. Kita bangga, tapi kita lupa pada siapa seharusnya kita. Intervensi asing jelas sudah masuk dengan secara langsung atau tidak langsung disadari atau tidak. Apakah salah dari seorang pemimpin, atau keseluruhannya?? Yang pasti kebebasan liberalis yg kebablasan merupakan wajah kita semua. Yang kuat yg menang, yg tidak kuat ya ga layak hidup. Begitukah.

Sebentar lagi ada ajang untuk mncari tampuk pemimpin, memilih yg tepat, atau melanjutkan pembodohan ini? Wakil wakil rakyat itu apa berguna, atau apa memang ga ada gunanya??Siapa yg mereka wakilkan. Pribadi golongan atau sekelompok kecil manusia, yg pasti bukan rakyat banyak faktanya.

4. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan

(1) Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak dan kewajiban yang sama.

Hak dan kewajiban yang sama. Seperti juga benar, namun harusnya korupsi sampai ke kalangan bawah sampainya. Dan dengan pula berebutan seperti bantuan langsung dan bagi bagi sembako. Jika ada yang meninggal itu resiko, nah yang memberikan kan tidak punya kewajiban atas nyawa yang lenyap. Yang penting hak sudah diberikan, beres. Yang pasti pajak yg dikumpulkan sudah semestinya jadi jalan raya. Kalau tidak ada jalan raya ya jalam pribadi yg berhak boleh.

(2) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.

Kehendak apa yang dipaksakan, semua iklas ,menjalani kenaikan bbm, menjalani kenaikan harga sembako, menjalani kenaikan lpg. Toh memaksaka kehendak pada pemerintah pula tidak layak. Mau apa yang dipaksakan, cuma menunggu tanggul yg semakin tinggi meninggi dan rumah yg telah lenyap. Ah iklas kok. Mending memikirkan sepak bola indonesia dgan paling dulu angkat tangan sebagai pencetus pembaharu kemenangan.

(3) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan untuk kepentingan bersama.
(4) Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat kekeluargaan.
(5) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang dicapai sebagai hasil musyawarah.
(6) Dengan i’tikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan melaksanakan hasil keputusan musyawarah.

Musyawarah sudah dilupaken. Demokrasi model liberal barat yang sedang  naik daun. Biaya tingga dan akan dikembalikan pda saat terpilih adalah bagian dari mekanisme masuk kantong,BEP, kembali modal. Politik pedagang. Kapan untuk merealisasikan ucapan? Itu nanti setelah dipilih kembali. Jadi semua yang dilantik itu lebih setia sumpahnya pada “pocong” daripada hyang kuasa saat sumpah jabatan dulu. Eh beneran sudah sumpah??

(7) Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan golongan.

Kepentingan bersama,..bersama teman satu partai, bersama teman satu keyakinan, bersama teman sama satu kampung,…kepentingan indonesia ya setelah yang akhir di  nomer paling belakang.

(8) Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur.

Hati nurani yang luhur itu adalah sebanyak berapa amplop yg diperlukan saat ini, dihitung sesuai dgan jumlah penyumbang terbanyak. Dan hubungan nurani sudah luntur dari tidak berlakunya sumpah kepada (siapa ya tadi)..akal sehat saat ini ya tidak ada, mngkin disesuaikan dengan slogan amerika yg tepat. “IN GREED WE TRUST”

(9) Keputusan yang diambil harus dapat dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan dan kesatuan demi kepentingan bersama.

Ini butir terpenting dari semua. Moralitas yang tidak sesuai dengan hati nurani tuhan, hanya akan menghancurkan. Menghancurkan harkat dan martabat manusia. Jika hancur, bagaimana cara mempertanggung jawabkan kepada hyang kuasa.?. Jelas pula kebenaran dan keadilan tidak ada. Bagaimana mau melindungi bangsa dan warganya. Karena jika tidak bisa trlindungi dan hak dirampas, ya menunggu bubar NKRI ini. Mau tau kapan itu?

(10) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan

Ini butir tidak usah dibahas. Mending saya percaya pada anjing saya bahwa bisa menjaga rumah dengan baik, percaya sama sapi saya nanti hari raya bisa disembelih. Tapi saya masih percaya tuhan, kalau suatu saat nanti manusia akan bisa dipercaya di atas tampuk pimpinan sana..

Gwar….jan 2014

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada 5 Januari 2014 in ekonomi, pancasila, persatuan negara

 

Tag: , , , , , ,

 
%d blogger menyukai ini: